Kamis, 30 Oktober 2008

Kunjungan Muhammadiyah Internasional Ke Jogjakarta







Sejak tanggal 21 hingga 28 Oktober 2008 yang baru lalu, Muhammadiyah Internasional yang di Kordinir oleh Ustaz Abdul Wahab dari Malaysia mengadakan kunjungan ke Jogjakarta.

Rombongan di terima oleh Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Prof. Din Syamsudin, beserta pengurus yang lain. Banyak yang dibicarakan dalam pertemuan itu, antara lain tentang pendirian sekolah Muhammadiyah di Pattani.

Ustaz Wahab, pria 65 tahun dari Kulim Kedah Malaysia ini tahun lalu tak dapat bepergian ke luar negeranya karena di cekal oleh pemerintahan Malaysia, aktifis dakwah yang terkenal di Asia Tenggara ini merasa sungguh sedih tak dapat menghadiri Muktamar Muhammadiyah di Malang, "Terakhir ke Indonesia saat ada Tsunami" ujar ustaz Wahab mengenang , saat itu ia menjadi sukarelawan.

"Apa saja pembicaraan dengan pak Din?" tanyaku kepada ustaz Wahab, "Insyaallah bulan April 2009 akan ada pertemuan Muhammdiyah Internasional dalam rangka pembekalan tentang ke- Muhammadiyaan, di Jogjakarta" jelas ustaz Wahab, sembari menambahkan bahwa , dari Myanmar di harapkan bisa datang 10 orang, karena Myanmar yang agak susah mengirim orang ke luar negeri terkait dengan pemerintahan Junta, dari Vietnam cukup banyak warga Muhammadiyah disana baik di Saigon maupun di Hanoi, begitu pun di Pnom Phen Kamboja (Cambodia), Laos, dan Patani, dan Malaysia sendiri serta Singapura.

Muhammadiyah pun tahun ini akan melaksanakan qurban di Chiang Rai sebagaimana tahun lalu di pusatkan disana, Chiang Rai Thailand Utara daerah perbatasan dengan Myanmar (Burma) banyak pengungsi muslim dari negara Junta itu yang menetap disana.

Sabtu, 25 Oktober 2008

Film Yesus versi Iran : Yesus Tidak Pernah Disalib

The Muslim Jesus part 1 of 5


The Muslim Jesus part 3 of 5


The Muslim Jesus part 4 of 5


The Muslim Jesus part 5 of 5

The Messiah (Iranian film) Jesus versi Islam

The Messiah (Iranian film) - Trailer 1




The Messiah (Iranian film) - Trailer 2

The Messiah (Iranian film) Jesus versi Islam

The Messiah (Iranian film) - Trailer 1




The Messiah (Iranian film) - Trailer 2

Jumat, 24 Oktober 2008

4 Tahun Peristiwa Berdarah Takbai Thailand Selatan






Hari ini 25 Oktober 2008 genap 4 tahun tragedi berdarah TABAl atau yang lebih di kenal TAKBAI, empat tahun yang lalu bertepatan dengan bulan Ramadhan, beratus-ratus rakyat melayu Pattani yang muslim yang sedang melaksanakan puasa itu di tembak dan diburu seperti ikan buruan , karena ratusaan yang mencebur ke sungai menyelamatkan diri ditembaki tentara Thailand.

Sebagian mereka mati tertumpuk di dalam truk-truk tentara Thailand, kita cukup prihatin dengan pristiwa itu. Empat tahun berlalu belum jelas siapa yang bertangung jawab dalam tragedi ini, sudah tiga kali pemerintahan beganti.



tulisan dibawah ini kami muat dari patanikini.wordpress.com

Peristiwa yang menyayat hati ini telah didahului enam bulan sebelum nya satu lagi peristiwa sedih yaitu pembunuhan beramai-ramai yang kejam di dalam masjid kerisek pemuda-pemuda yang tidak bersalah.

Dikedua-kedua peristiwa ini ada persamaan , yaitu tentera Thai bertindak dengan niat untuk membunuh kesemua orang-orang melayu yang hadhir ditempat peristiwa itu.Strateji yang terancang ini adalah sebahagian dari kempen ‘etnik cleansing ‘Penjajah Thai terhadap bangsa Melayu.

Peristiwa kekejaman Siam terhadap orang-orang Patani ini adalah setanding dengan apa yang di lakukan oleh orang-orang Serbia terhadap bangsa Bosnia dan Zionis terhadap rakyat Palestin.Penindasan dan kekejaman ini bukan sahaja berlaku di kerisik dan Tabal bahkan berlaku setiap hari.

Hanya akhbar-akhbar di Thailand dan Malaysia dilarang dari menyiarnya!!. Hanya berita-berita kematian orang Siam sahaja yang menjadi fokus.Itu pun kerana mau menunjuk kan bahawa pejuang-pejuang ini sebenar nya pengganas yang zalim.

Bertitik tolak dari peristiwa-peristiwa yang menyedihkan inilah yang mencetus kebangkitan rakyat Patani secara besar-besaran.Peristiwa ini jugalah yang mencetuskan sumpah perjuangan oleh mujahidin-mujahidin yang bertugas.Mereka bersumpah tidak akan berhenti berjuang salagi bumi Patani tidak dibebas sepenuhnya dari sebarang bentuk penjajahan.

Peristiwa yang menyedihkan ini bukan saja diratapi oleh umat Islam Patani bahkan oleh sesiapa sahaja yang mengaku MELAYU dan ISLAM didunia ini!!! Sapatut nya peristiwa hitam 25 October ini di ingati diseluruh nusantara (Malaysia,Brunei dan Indonesia). Kerana perjuangan pembebasan Patani adalah perjuangan survival(mati dan hidup) Melayu seluruh nya. Kalau seluruh umat Arab menganggap perjuangan Palestin adalah issu arab maka Patani juga mesti menjadi issu MELAYU !!!

Walau pun mereka cuba membohongi angka kematian sabenar di Tabal tapi pihak patanikini telah dapat mengesan sebahagian dari kematian yang tidak di lapurkan. Antara nya yang mati ketika cuba melarikan diri dalam sungai. Mereka ditembak saperti ikan-ikan buruan.

Kubur-kubur pembunuhan beramai-ramai dijumpai di telubok patani,di tanah perkuburan cina di jala dan juga perkuburan cina di naratiwat. Jumlah kematian di ketiga-tiga kubur ini melebihi 500 orang yang di campak kadalam lubang beramai-ramai.

Sajumlah 78 orang yang mati tertindeh didalam trak tentera ketika di bawa keluar.

Lapuran tentera Thai sendiri memberi angka terperinci kematian:-

Trak yang bernombor 19338, 21 terbunuh

Trak yang bernombor 19232, 5 terbunuh

Trak yang bernombor 19263, 6 terbunuh

Trak yang bernombor 13164, 23 terbunuh

Trak yang bernombor 531, 5 terbunuh

Trak yang bernombor 5256, 1 terbunuh

Trak yang bernombor 530, 6 terbunuh.

11 mati dalam kenderaan yang tak dapat di kesan nombor nya.

Peristiwa ini bukan lah satu peristiwa yang luar biasa dibumi Patani. Bahkan ianya sambungan dari tindakan-tindakan yang telah dilakukan oleh penjajah thai sejak dari 1786 lagi. Mereka membunuh orang-orang Patani saperti binatang buruan.Mereka tidak pernah menganggap orang melayu Patani sebagai manusia.

Patani adalah sebahagian daripada ‘Tanah Melayu’. Bagaimanapun, pada pertengahan abad ke-19 Patani telah menjadi mangsa dasar imperialistik kerajaan Siam yang disokong secara sulit oleh kuasa barat.

Dalam tahun 1826, penaklukan Siam ke atas Patani telah diiktiraf oleh British. Dalam usahanya untuk mengukuhkan cengkamannya ke atas Patani, pada tahun 1902 kerajaan Siam melaksanakan dasar Thesaphiban.Dengan itu, sistem pemerintahan kesultanan Melayu telah dihapuskan.

Dengan termeterainya Perjanjian Bangkok pada tahun 1909,Patani telah diakui oleh British sebagai sebahagian daripada jajahan Siam walaupun tanpa kerelaan orang-orang Melayu Patani.

Semenjak penghapusan pemerintahan Kesultanan Melayu Patani, orang-orang Melayu-Patani berada dalam keadaan tertekan dan daif. Orang-orang Melayu telah menjadi mangsa sebuah pemerintahan yang ‘Genocidal tendency’ dan ganas. Justeru, tidaklah hairan seringkali berlaku kebangkitan di Patani.

Pada tahun 1923, Tengku Abdul Kadir Kamaruddin, bekas raja Kerajaan Melayu Patani, dengan sokongan pejuang-pejuang Turki, telah mengepalai gerakan pembebasan. Kebangkitan anti-Siam menjadi lebih hebat lagi apabila kerajaan Pibul Songgram (1939-44) cuba mengasimilasikan bangsa Melayu ke dalam masyarakat Siam melalui Dasar Rathaniyom.

Penglibatan Siam dalam Perang Dunia Kedua di pihak Jepun telah memberikan harapan kepada orang-orang Melayu Patani untuk membebaskan tanah air mereka daripada penjajahan Siam. Tengku Mahmood Mahyideen, putera bekas Raja Melayu Patani juga seorang pegawai berpangkat Mejar dalam pasukan Force 136, telah mengemukakan rayuan kepada pihak berkuasa British di India supaya mengambil alih Patani dan wilayah sekitarnya serta digabungkan dengan Tanah Melayu.

Cadangan Tengku Mahmud itu adalah selaras dengan rancangan Pejabat Tanah Jajahan British untuk mengkaji kedudukan Segenting Kra dari sudut kepentingan keselamatan Tanah Melayu selepas perang nanti.

Harapan itu semakin cerah apabila kuasa-kuasa berikat, dalam Perisytiharan San Francisco pada bulan bulan April 1945, menerima prinsip hak menentu nasib sendiri (self-determination) sebagai usaha membebaskan tanah jajahan daripada belenggu penjajahan.

Atas semangat itu, pada 1 November 1945, sekumpulan pemimpin Melayu Patani dipimpin oleh Tengku Abdul Jalal, bekas wakil rakyat wilayah Menara, telah mengemukakan petisyen kepada Kerajaan British merayu supaya empat wilayah di Patani dibebaskan daripada pemerintahan Siam dan digabungkan dengan Semenanjung Tanah Melayu.

Namun begitu, pendirian British terhadap Siam berubah apabila Peperangan Pasifik tamat. Keselamatan tanah jajahan dan kepentingan British di Asia Tenggara menjadi pertimbangan utama kerajaan British dalam penggubalan dasarnya terhadap Siam atau pun Patani.

Kerajaan British memerlukan kerjasama Siam bagi mendapatkan bekalan beras bagi keperluan tanah jajahannya. Tidak kurang pentingnya, kerajaan British terpaksa menyesuaikan dasarnya terhadap Siam dengan tuntutan Amerika Syarikat yang mahu mengekalkan wilayah Siam seperti dalam tahun 1941.

Tindakan penjajahan ini juga selaras dengan perancangan Zionist yang memperkudakan kuasa barat itu.Patani senasib dengan Palestin dari segi permainan licik penjajah. Kebangkitan Komunis di Asia Tenggara, khususnya di Tanah Melayu pada tahun 1948, menjadi faktor pertimbangan British dalam menentukan dasarnya. Kerajaan British menganggap Siam sebagai negara penampan terhadap ancaman Komunis China. Justeru, Kerajaan British mahu memastikan Siam terus stabil dan memihak kepada Barat dalam persaingan dengan Negara-Negara Komunis. Kerajaan British memerlukan kerjasama kerajaan Siam bagi menghapuskan kegiatan penganas-penganas Komunis di perbatasan Tanah Melayu.Justeru itu Patani menjadi buffer zone.

Kebetulan pula kerajaan Siam telah memberi jaminan untuk memperkenalkan reformasi pentadbiran dan sosio-ekonomi di Patani bagi mengatasi masalah yang dihadapi oleh masyarakat Melayu. Oleh kerana itu, isu Patani mula dianggap kurang penting malahan kiranya dibangkitkan akan menjejaskan hubungan dengan Siam.

Selepas Persidangan Senggora pada awal Januari 1949, pihak berkuasa British di Tanah Melayu atas tuntutan pihak Siam mula mengambil tindakan terhadap pemimpin-pemimpin pejuangan Patani. GEMPAR juga telah diharamkan. Tengku Mahmood Mahyideen telah ditekan manakala Haji Sulung dihukum penjara. Pergerakan politik Patani semakin lemah dengan pembunuhan secara di racun Tengku Mahmood Mahyideen dan Syahid nya Haji Sulung pada tahun 1954. Peristiwa ini berkemungkinan akan berulang jika kerajaan Malaysia juga mengambil sikap yang sama saperti penjajah Inggeris serta bekerjasama dengan penjajah thai.

Sebelum perang dunia kedua penduduk melayu di patani melebihi 90 %, akan tetapi nisbah ini makin berkurang dengan pemindahan penduduk dari utara Thai ka Patani dan pembunuhan beramai-ramai yang sering dilakukan oleh penjajah thai.

Sejak akhir-akhir ini apabila operasi pejuang bertambah berjaya dan ‘intense’ penjajah telah mula memperalat kan orang-orang melayu demi melagakan mereka dengan pejuang-pejuang.Ramai dari mereka-mereka ini adalah pemimpin-pemimpin masyarakat yang kerana disogok kan dengan duit telah sanggup menjual bangsa dan ugama sendiri. Mereka telah mengguna berbagai strateji bagi melemahkan orang-orang melayu.Antara nya mengeluarkan fatwa bahawa perjuangan ini tidak syarii kerana Negara patani ini asalnya hak orang-orang Buddha. Mereka sanggup memutar belitkan sejarah demi menjadi kaldai tunggangan penjajah Thai.Mereka juga menubuh sebuah akhbar yang diberi nama’ aman damai’.Akhbar ini boleh di baca dalam internet www.amandamai.com.Ianya di ketuai oleh Dato Nik dir waba dan Haji Wahab Napdo .Beliau(NIK DIR) seringkali membuat kenyataan yang menyakit kan hati orang-orang melayu.

Antara strateji lain nya ia lah percubaan mengumpul peniaga-peniaga Patani yang berada di Malaysia. Tugas ini diserahkan kapada bomoh Wan Mahadi yang pernah di tahan dalam penjara kerana terlibat dengan JI !!! Rupa-rupa nya tangkapan oleh pihak penjajah Thai dulu itu adalah satu tipu muslihat supaya orang-orang Patani percaya kapada golongan ini.

Sekarang ini peperangan sudah sampai peringkat apa yang disebut oleh alquranul karim sebagai Yaumul taqal jamaan. Yang mana perjuangan hanya terbahagi pada dua puak, iaitu puak Islam dan puak Kafir.Tidak ada yang lain.Jadi sesiapa yang memilih bersubahat dengan penjajah Thai adalah puak kuffar.Mereka-mereka yang bersengkongkol dengan penjajah Thai sekali lagi di beri amaran supaya kembalilah ka pangkal jalan.Jangan tuduh pejuang-pejuang tidak berperi kemanusiaan kapada bangsa sendiri. Maka sesiapa saja yang bersengkongkol dengan penjajah akan di anggap sebagai anjing penjajah. Mereka akan dilayan saperti penjajah !!

Walaupun rakyat Patani masih dalam kesedihan kerana berkabung tetapi minggu yang lalu mujahidin telah berjaya membunuh 12 orang tentera dan mencederakan lebih 29 orang dalam serang hendap. Dalam serang balas dendam mereka selapas itu . Seramai 5 orang pejuang syahid setelah berebut-rebut untuk syahid dikalangan mereka.(Fatihah untuk mereka-mereka yang syahid)

Alhamdulillah perjuangan kemerdekaan Patani akan bangkit diatas darah para syuhada. Kami lebih rela hapus semua sakali dari di biarkan walau sasaat lagi bumi kami di jajah. Kami memohon kapada allah swt .Ambil lah darah kami demi pengorbanan untuk mendaulatkan kalimat mu di bumi ini. Ya allah seandainya kau mati kan kami semuanya maka tidak ada lagi lah penyembah-penyembah mu yang ikhlas di bumi Patani.

Allahumma solli ala Muhammad

Wa aali Muhammad.

Selasa, 21 Oktober 2008

Muslim di Laos Membutuhkan Guru






Muslim di Laos hampir puspus, ustaz Akhmad Dong salah satunya, yang merasa galau dengan umat Islam yang ada di laos. Dia pernah ke Jogjakarta, dan dapat berbahasa melayu, masjid yang terletak agak keluar kota Vientiane (vencen), orang disitu menyebutnya masjid Kamboja (cambodia). Tak banyak jamaahnya.

Kalau dilihat postur tubuh dan perawakan antara ustaz Akhamd Dong dengan ketua pengurus masjid Kamboja, mirip satu sama lain.

Mereka sangat-sangat mengharapkan uluran tangan dari muslim negara tetangga. terutama nya tenaga guru untuk mengajarkan agama Islam.

Di Laos ada dua masjid, tak berapa jauh dari pusat kota Vientiane hanya jarak puluhan meter saja, ada satu msjid lagi, orang disitu menyebutnya masjid Pakistan, atau masjid Jamik.

Di kota Vientiane Laos, tidak sulit mendapatkan restoran makanan halal.

Kamis, 16 Oktober 2008

Muslim Rohingya yang di lupakan ?



Muslim Rohingya yang tersadai menunggu uluran sedekah di Chiang Rai Thailand Utara, ribuan muslim yang terusir dari negara nya ini menggantungkan hidup di negeri orang, Burma kini Myanmar negara mayoritas Budha ini tak melakoni hidup sebagaimana ajaran yang di bawa oleh Sidharta Gautama, sementara pula kaum salibis sibuk hendak mengkafirkan mereka.

Kelompok Jil atau apalah namanya di Indonesia yang paling sibuk dengan minoritas cuma cuap-cuap di Indonesia saja, katanya membela minoritas.

Berdoa agar umat Kristiani Myanmar dan para duta Injil memperoleh Kesempatan untuk menginjili warga Rohingya yang tersebar. Berdoa agar Tuhan membuka pintu untuk langkah-langkah perdamaian dan pemulihan hak-hak orang Rohingya agar mereka dapat damai di tanah mereka.

PP Muhammadiyah ke Pulau Kubung



Risman Muchtar, tak menyangka pagi Jumat (10/10) akan ke Pulau Kubung, mungkin tak terpikirpun olehnya akan bertemu dengan Ainur Raqiq, di Pulau yang hanya di huni oleh komunitas muslim dari suku laut itu.

Masih ingat Ainur Rafiq? pria 30 an asal Bawean ini tambah semangatnya setelah mushallah yang diharap-harapkan dapat berdiri, Mushalla ini belum diberi nama, saat buka puasa bersama tempohari, karena kesuntukan masa pak KUA Nongsa tak sempat mampir untuk meresmikannya.



Di dalam mushalla 6 x 8 meter beratap getah dan dinding papan yang terletak diatas permukaan laut itulah Risman Muchtar mendengarkan keluhan warga muslim pulau Kubung, yang hanya 6 keluarga itu, "Alhamdullilah sekarang dah bertambah satu keluarga lagi" kata Ainur Rapiq, sembari mengenalkan "mikail debel" yang kini telah berganti nama menjadi Nur Rahman, Nur Rahman menikahi gadis Jawa Timur yang dikenalnya di Telaga Punggur, Nurhayati demikian nama Nur Rahman pun dapat mengajar mengaji.



Di depan mushalla pulau Kubung yang belum punya nama itu terletak perigi cukup jernih airnya, meskipun hanya berjarak 5 meter dari permukaan laut.
Agak ke kiri diatas bukit terletak gereja cukup besar, permanen, jadi hanya berhadap-hadapan dengan mushalla yang di bangun Rapiq dan teman-temannya.



"Ini bekas rumah orang" jelas Rapiq saat ditanya kenapa mushalla nya persis di depan gereja, yang lain tak ada yang dapat memberikan lahan untuk mushalla itu tadi.

Risman Muchtar dari Jakarta, terangguk angguk mendengarkan keluhan warga pulau Kubung yang minoritas muslim, kedatangannya ke Batam karena Abangnya meninggal Dunia, saat bertemu di pemakaman Sungai Panas kami sempat berbincang-bincang, pak Risman begitu aku memanggilnya, dari Majelis Tablig dan Dakwah Khusus (MTDK) Pimpinan Pusat Muhammadiyah di Jakarta, pria yang telah berusia 59 tahun ini masih energik naik turun pompong yang membawa kami beberapa pulau yang di huni oleh suku laut.



Entah apa yang ada di benak pak Risman setelah melihat langsung keberadaan suku laut muslim , yang sememangnya lah mereka dulunya muslim masih tetap bertahan dalam keislamannya sampai hari ini padahal tak jauh sebelah rumah tetangga mereka lah banyak bertukar keyakinan.

Selasa, 14 Oktober 2008

Pendeta Katolik Filipina yang Menemukan Cahaya Islam

Satu negara Asean yang belum pernah aku kunjungi adala Filiphina, sehingga untuk rencana kunjungan kesana aku mencari sebanyak-banyak informasi, kemarin bulan Desember 2007 yang lalu, kami bersama pak Guru demikian orang memanggil nya bertemu di Chiang Mai, Thailand Utara, beliau pernah ke Filiphina, pak Guru ini adalah pensiuan yang kini bermukim di Kedah Malaysia. Karena memang dia orang Malaysia.

Sulit mencari teman orang Indonesia, yang mengetahui keadaan Islam di Filiphina, takut di anggap teroris, karena kasus beberapa aktifis muslim yang di tangkap di sana.

Saat peresmian Islamic Collage Yala di Thailand Selatan tahun 2002, pernah bertemu dengan seorang rekan yang datang dari Filiphina, beliau dapat berbahasa melayu, sayang kontak person nya hilang. Suatu saat nanti aku akan kesana. postingan ini dari http://eramuslim.com/


View Larger Map

Estanislao Soria, Soria melakukan riset sejarah dan sosial serta membaca artikel-artikel tentang Islam, untuk memperkuat argumennya menolak tuntutan gerakan Moro yang ingin menjadikan Mindanao sebagai tanah air bagi Muslim Filipina. Tapi siapa nyana, artikel-artikel tentang Islam yang ia baca, justru membawanya menjadi seorang Muslim.

Ketika tokoh Muslim Moro, Nur Misuari menyatakan wilayah Mindanao harus memisahkan diri dari Filipina dan menjadi negara Islam, Estanislao Soria menjadi orang yang paling menentang keinginan Misuari. Sebagai seorang tokoh agama Katolik yang lahir di Mindanao, ia menolak keras jika tanah kelahirannya diambil alih oleh orang-orang Muslim.

"Saya sangat tidak setuju dengan Misuari dan saya memelopori kampanye menentang gerakan Moro," kata Soria yang populer di panggil "Father Stan". Ketika itu, selain dikenal sebagai pendeta Katolik, Soria juga dikenal sebagai seorang sosiolog.

Sebagai seorang cendikiawan, ia tidak mau sembarangan menyatakan ketidaksetujuannya terhadap keinginan Misuari. Soria pun melakukan riset sejarah dan sosial serta membaca artikel-artikel tentang Islam, untuk memperkuat argumennya menolak tuntutan gerakan Moro yang ingin menjadikan Mindanao sebagai tanah air bagi Muslim Filipina. Tapi siapa nyana, artikel-artikel tentang Islam yang ia baca, justru membawanya menjadi seorang Muslim.

"Sebagai orang yang memahami bahasa Latin, Yunani dan Yahudi, saya pikir saya bisa mempelajari bahasa Arab dengan mudah. Saya juga ingin menerjemahkan tulisan-tulisan berbahasa Arab ke bahasa Inggris dan menerjemahkan ideologi-ideologi Barat, misalnya ideologi eksistensialisme, ke dalam bahasa Arab. Tapi saya menyadari, ini adalah pekerjaan yang sulit," kata Soria seperti dikutip dari Islamonline.

Ketika itu Soria meyakini, dengan banyak menerjemahkan artikel-artikel tentang ideologi Barat ke dalam bahasa Arab, akan membuat Muslim di Mindanao menghargai ajaran Kristen daripada ajaran Islam. "Saya ingin membuka wawasan berpikir mereka tentang kekristenan karena saya banyak mendengar hal-hal negatif tentang Muslim. Saya berpikir, mereka (Muslim) harus dididik," ungkap Soria.

Tapi semakin ia mendalami bacaan-bacaanya tentang kekristenan, ia makin menyadari bahwa tokoh-tokoh gereja seperti Saint Thomas Aquinas ternyata banyak belajar dari buku-buku bacaan dan ajaran Islam. Begitu juga ideologi-ideologi dan ilmu teologi yang disebut-sebut sebagai berasal dari Barat, ternyata sudah sejak lama dibahas dalam Islam.

"Dari bacaan-bacaan itu saya mendapat pencerahan bahwa pemikiran-pemikiran tentang peradaban Barat banyak banyak yang mengambil dari ajaran-ajaran Islam. Dan setelah saya membaca lebih banyak lagi buku-buku yang ditulis pakar agama Islam, pandangan saya terhadap Islam seketika berubah," papar Soria.

"Saya bahkan menyadari bahwa Injil Barnabas lebih kredibel dibandingkan dengan keempat injil yang dibawa oleh ajaran evangelis termasuk injil Kristen. Dari hasil riset sosiologi yang saya lakukan, saya juga banyak menemukan bahwa hal-hal negatif yang sering saya dengar tentang Muslim Filipina ternyata tidak benar," tambah Soria.

Akhirnya, pada tahun 2001, Soria yang telah mengabdikan dirinya selama bertahun-tahun sebagai pendeta di berbagai kota di Manila, menyatakan diri masuk Islam. Setelah mengucap syahadat, ia mengganti namanya menjadi Muhammad Soria. Meski demikian, masih banyak orang, termasuk teman-temannya yang Muslim memanggilnya "Father Stan."

Soria yang kini berusia 67 tahun mengatakan, ia mendapat hinaan dan kecaman dari kerabat dan rekan-rekan gerejanya ketika memutuskan menjadi seorang Muslim. Namun hinaan dan kecaman itu tidak membuatnya berat menanggalkan aktvitas kependetaan yang sudah dijalaninya selama 14 tahun dan membuatnya mantap untuk memeluk Islam.

Seiring perjalanan waktu, Soria mulai terbiasa menjalani kewajiban-kewajibannya sebagai seorang Muslim. Bagi Soria, Islam bukan sekedar agama tapi sudah menjadi jalan hidupnya. Selama tujuh tahun menjadi seorang Muslim, Soria sudah lima kali menunaikan ibadah haji, menjadi anggota Gerakan Dakwah Islam di Filipina dan tahun 2004 menikah dengan seorang perempuan berusia 24 tahun, setelah sebelumnya menjalani hidup membujang sebagai pendeta Katolik.

"Dalam Islam, kita diajarkan, jika bisa mendisplinkan diri kita, Sang Pencipta akan mengabulkan harapan-harapan kita," tandas Soria.

Menurut Soria, jika ada satu hal yang harus dicontoh umat Islam dari orang-orang Kristen adalah, gerakan mereka yang terorganisir dan terstruktur dengan sangat rapi. "Dengan memiliki struktur yang kuat seperti yang dimiliki kalangan Kristiani, akan mempermudah penyebaran Islam," kata Soria.

Salah satu cara untuk memperkuat struktur umat Islam, tambah Soria, Muslim harus membangun universitas-universitas di seluruh dunia seperti yang dilakukan kelompok misionaris Kristen di berbagai belahan dunia.

Senin, 06 Oktober 2008

Makanan Halal di Vietnam


Restoran halal di Ho Chi Min City (Saigon) Vietnam




Sudut kota Hanoi (Vietnam)

Sungai Mekong yang melalui Saigon Vietnam urat nadi kehidupan, sampan salah satu sarana transportasi

Yala Islamic College


InsyaAllah Yala Islamic College akan berubah menjadi Universitas Islam Pattani kelak, demikian harapan mereka, karena memang letak dari kampus Yala Islamic College ini terletak di Provinsi Pattani Thailand Selatan

Awal tahun 2008 Univesitas ini telah membuka program S2, saat berbincang dengan pembantu rektor dan Ketua Pemuda Muslim se Thailand , Youth Muslim Association Thailand Nick Naseer.

Kampus Bantuan dari negara Timur Tengah, mahasiswa yang menuntut di Universitas ini tidak hanya dari Selatan Thai tetapi juga datang dari Chiang Rai, Chiang Mai di Thailand Utara, Kamboja dan beberapa dari Veitnam Selatan

Ruang rektorat berbincang bincang dengan pembantu rektor, rektor Universitas Pattani DR Ismail Luthfi Chapakia

Pembantu Rektor Universitas Islam Pattani, murid dari M Natsir mantan Perdana Menteri RI yang pertama, M. Natsir sangat dihormati dan terkenal disana

MUHAMMADIYAH HEALTH & DAY CARE CENTRE FOR SENIOR CITIZENS (MHCC)


Pusat Jagaan Siang bagi kaum tua di Muhammadiyah Singapura, kaum tua tidak harus tinggal di panti jompo, pagi datang, petang pulang ke rumah masing-masing..
Jagaan Siang bagi kaum tua di Singapura, apa itu jagaan siang? Mengurusi kaum tua yang mungkin kesepian, yang sakit perlu teraphy, Ini yang diterapkan oleh Muhammadiyah Singapura, tak kira dari berbilang bangsa dan agama.

Biaya untuk lansia di pusat jagaan siang di Singapura mencapai 800 hingga 1.000 dolar singapura atau setara dengan Rp6.000.000 (enam juta rupiah). Sedangkan jika berada di Batam, maka biaya yang dikeluarkan hanya separuhnya atau sekitar Rp2.000.000 (dua juta rupiah) hingga Rp 3.000.000 (tiga juta rupiah). Fauziah menjelaskan Pemerintah Singapura memperhatikan masyarakat yang telah memasuki usia lanjut. Hal ini dibuktikan dengan bantuan yang diberikan kepada lanjut usia (lansia) ini untuk melakukan perawatan secara intensif. ”Biaya yang ditanggung pemerintah sebesar 75 persen, sedangkan sisanya kami tanggung dengan mengandalkan bantuan dari para donatur,” jelasnya.
Pengurus jagaan siang yakni Fauziah Abdullah, Fauziah menjelaskan, pusat jagaan siang diperuntukan untuk para manula yang disertai dengan beberapa program. Program tersebut yang telah disusun tersebut dapat dijalani para peserta diantaranya adalah pelatihan untuk penderita stroke, pelayanan kerohanian dan program makan bersama yang menunya telah diatur.
Jagaan siang ini khususnya diperuntukan bagi orang yang lanjut usia, namun anak-anaknya bekerja. Sehingga mereka tidak mempunyai waktu untuk mengurus orang tua secara optimal. Namun, tidak semua lansia ini berasal dari keluarga Melayu Singapura, Ada juga dari keluarga Tionghoa maupun India. Bahkan, yang kami jumpai adalah lansia yang merupakan keturunan Jawa. Sehingga ia dapat menggunakan bahasa Jawa walaupun sedikit.
Beberapa komentar positif pun muncul di internet mengenai jagaan siang yang dikelola Muhammadiyah ini. Mereka menyatakan dengan meletakan orang tua ke pusat jagaan siang lebih terjamin jika dibandingkan dengan mempekerjakan pembantu walaupun biayanya lebih mahal.

Minggu, 05 Oktober 2008

Masjid Krue Se di Thailand Selatan Pattani

Tentara Thailand menyerbu masuk masjid dengan menggunakan senjata otomatis dengan alasan untuk menghentikan pemberontakan yang umumnya hanya pemuda-pemuda Muslim bersenjatakan pentungan.

Tak ayal, atas kekejaman itu, setidaknya 32 pemuda Muslim di dalam masjid tewas dibantai dan 112, warga Muslim lainnya dibunuh.
Beberapa hari lalu, Perdana Menteri Thailand, Thaksin Shinawatra mengungkapkan rasa kecewanya sehubungan tindakan kejam aparat keamanan yang telah membantai kaum Muslimin di negara itu.

Sampai saat ini ribuan orang tewas akibat konflik berkepanjangan di Thailand Selatan yang berbatasan dengan Malaysia. Konflik membara di wilayah selatan ini terjadi sejak Thailand menggabungkan satu kesultanan etnis Melayu dengan negaranya seabad yang lampau.

Satu kesultanan etnis Melayu tersebut, Kesultanan Pattani Raya, ketika masuk menjadi bagian dari Thailand yang saat itu bernama kekaisaran Siam dibagi menjadi tiga provinsi, Narathiwat, Yala dan Pattani. Dalam perkembanganya ketiga provinsi ini kemudian terbagi menjadi empat, ditambah Provinsi Satun. Diantara keempat Provinsi tersebut, hanya Satun yang tidak mengalami pergolakan politik yang signifikan.

Yang masih menjadi perdebatan sampai sekarang adalah apakah konflik yang terjadi di Thailand selatan adalah konflik etnis atau konflik agama. Masalahnya, dalam konflik di Thailand, tidak ada perpotongan antara kedua variabel tersebut. Menjadi seorang Thai selalu diasosiasikan dengan Budha sedangkan menjadi Melayu selalu diasosiasikan dengan Muslim

Peneliti di Nanyang Technological University, S.P. Harish, dalam artikelnya di Contemporary Southeast Asia mengatakan pada awalnya, apabila ditilik dari sejarah, konflik yang terjadi adalah konflik etnis antara Thai dan Melayu. Namun dalam perkembangannya konflik ini kemudian sengaja atau tidak sengaja digeser menjadi konflik agama, antara Islam dan Budha.

Menurut Harish ada empat alasan utama yang menyebabkan pergeseran ini. Pertama, pemerintah Thailand berusaha menghilangkan ide “menjadi melayu” untuk mereka yang hidup di bagian selatan. Setelah Perang Dunia II, ada ketakutan dari pemerintah Thailand akan bangkitnya nasionalisme melayu di selatan yang akan mengurangi loyalitasnya kepada pemerintah.

Oleh sebab itu, untuk menghapus pembagian etnis di Thailand mereka menggunakan variabel agama untuk menyebut kelompok Melayu yang tinggal di Selatan, Thai-Muslim. Namun karena istilah Thai sendiri selalu diasosiasikan dengan Budha maka penyebutan Thai-Muslim diartikan sebagai “engkau memang Thai, tapi muslim. Alih-alih merangkul perbedaan etnis, penggunaan ini malah mempertegas variabel pemisah yang lain: agama.

Kedua, kurangnya dukungan dari Malaysia, yang nota bene merupakan negara “sesama melayu”, kepada kelompok pemberontak mengurangi esensi “kemelayuan” dalam konflik tersebut. Perdana Menteri Malaysia pernah menyatakan bahwa berdasarkan piagam ASEAN, negaranya tidak akan mencampuri urusan dalam negeri Thailand. Keputusan yang diambil Malaysia ini cukup berat mengingat desakan dari publik untuk melakukan intervensi dalam kasus tersebut sangat kuat.

Ketiga, semakin meningkatnya jumlah pelajar dari Thailand Selatan yang melanjutkan pendidikan di Timur Tengah semakin memperkuat kesadaran akan indentitas keagamaan yang menyatukan mereka. Selain itu sejak tahun 70-an bantuan untuk pendidikan Islam dari luar negeri memasuki Thailand Selatan. Dengan bantuan ini maka semakin banyak orang yang menuntut ilmu agama ke Timur Tengah. Inilah yang kemudian mempertinggi kesadaran Islam dari provinsi-provinsi di Thailand Selatan.

Keempat, suasana pasca 11 September dan ketakutan akan terorisme global memasuki konflik lokal dan juga menambahkan nuansa religius di Thailand Selatan. Meskipun tidak ada hubungan yang jelas antara gerakan di wilayah ini dengan kelompok teroris tertentu, namun penangkapan pimpinan operasional Jamaah Islamiyah, Hambali, yang disebut-sebut sebagai kelompok teroris regional Asia, semakin memperkuat dugaan keterkaitan tersebut.

Selain apa yang disebutkan Harish tersebut, lokasi bentrokan fisik dalam konflik tersebut seringkali menunjukkan kecenderungan konflik agama. Misal pada 28 April 2004 dalam pertempuran di Masjid Krue Se menguatkan peran identitas keagamaan dalam konflik tersebut. Pertempuran tersebut diawali dari sekelompok pria seusai bersembahyang di Masjid Krue Se menyerang markas keamanan terdekat.

Serangan ini kemudian dibalas oleh tentara Thailand dan membuat sekelompok pria tersebut bersembunyi di dalam Masjid Krue Se. Tentara kemudian mengepung masjid itu dan melancarkan serangan ke dalam masjid. Insiden ini berlanjut dan menyebar ke seluruh penjuru Thailand Selatan dan menyebabkab lebih seratus pemberontak dan lima tentara terbunuh.

Harish juga mengatakan bahwa pergeseran konflik yang terjadi di Thailand Selatan tidak luput juga dari peran media massa yang lebih suka mem-blow up variabel agama dalam melaporkan konflik di Thailand.

Dia sendiri tidak menyetujui konflik di Thailand Selatan dikategorikan sebagai konflik agama. Harish mencontohkan masyarakat Provinsi Satun yang sebenarnya juga mempunyai akar melayu yang sama dan beragama Islam namun tidak ada gejolak politik yang signifikan disana. Ini disebabkan karena sebagian besar masyarakat Satun bicara dengan bahasa Thai dan memandang diri mereka bagian dari Thai walaupun mereka tetap beragama Islam

Pergeseran konflik di Thailand Selatan menjadi konflik agama harus menjadi perhatian utama pemerintah Thailand. Karena sejarah mencatat konflik yang didasarkan pada agama membutuhkan penyelesaian yang lama. Apalagi harus diramu dengan variabel etnis.

Thailand harusnya menggunakan apa yang terjadi di Satun sebagai pintu masuk penyelesaian konflik di Thailand Selatan. Karena di masyarakat Satun terjadi perpotongan antara variabel agama dan etnis. Dalam kasus masyarakat Satun perpotongan yang terjadi akan menyebabkan ungkapan “mereka Thai namun juga muslim”.

Dengan begitu baik masyarakat Melayu maupun Thai harus disadarkan dengan cara membalik logika yang tertanam di benaknya dan menjadikan variabel agama bukan sebagai variabel yang menjadi akar konflik melainkan variabel yang akan menyelesaikan konflik. Mereka harus menyadari bahwa menjadi Budha tidak selalu terbatas sebagai orang Thai dan menjadi muslim lebih luas daripada sekedar Melayu.

Organisasi Konferensi Islam sendiri pernah membuat pernyataan bahwa konflik yang terjadi di Thailand Selatan bukanlah konflik agama. Enam anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI), yang baru berkunjung ke beberapa propinsi selatan Thailand beberapa bulan yang lalu (7/6), juga mengecam serangan terhadap warga yang tidak bersalah, yang terjadi selama 17 bulan terakhir.

"OKI menegaskan kembali kebijakan lamanya untuk tidak mendukung separatisme dan sektarianisme; menghormati kedaualtan Thailand dan mengutuk aksi kekerasan dan teror terhadap warga sipil yang tidak bersalah," ujar pimpinan tim OKI yang juga mantan asisten sekjen OKI, Sayed Gasim Almasri.

Tim OKI, tersebut juga bertemu denganbeberapa keluarga dari pemrotes Muslim Thailand yang meninggal dalam tahanan militer setelah kerusuhan Oktober lalu. Kerusuhan itu merupakan satu dari dua kejadian tragis yang telah menewaskan lebih dari 200 warga Muslim Thailand tahun lalu

dari berbagai sumber